• Berbagi Ilmu Fotografi

    Setelah sukses menggelar kelas kedua dari Akademi Berbagi (AKBER) Pontianak pada tanggal 18 Mei 2003 lalu dimana saat itu yang menjadi tema adalah Mengenal Jurnalistik atau "Bagaimana menulis yang baik" yang dihadiri oleh sekitar 20 (Dua Puluh) anggota Akberian (sebutan dari anggota AKBER-red) Pontianak, maka kelas ketiga yang berlangsung pada hari Sabtu, tanggal 22 Juni 2013 juga berlangsung dengan sukses [Selengkapnya]

  • Belajar Bisnis Dari Raja Uduk

    Bagaimana memulai usaha jika masih dalam usia belajar bisnis atau masih duduk di bangku Perkuliahan?. Bagaimana cara memulai bisnis yang khusus diperuntukan bagi pemula? Apakah bisnis harus selau disertai dengan modal awal yang jumlahnya besar? Bagaimana memulai suatu bisnis sedangkan diri ini tidak punya pengalaman bisnis sama sekali. Semuanya dikaji dan dibahas bersama dengan pebisnis muda dari Pontianak yang sukses dengan Nasi Uduknya. Sangat menginspirasi bagi siapa saja yang membacanya

  • Kelas Perdana AKBER Pontianak

    Alhamdulillah setelah sekian lama menanti, kelas perdana Akademi Berbagi Pontianak akhirnya terselenggara juga. Atas dasar inisiatif dari Bang Setiawan, Akademi Berbagi Pontianak dibentuk. Nah, karena beliau merupakan inisiator pembentuknya maka beliau langsung diberi tugas dan wewenang sebagai Kepala Sekolah @AkberPTK. Diantara teman-teman pasti ada yang bertanya-tanya mengenai apa itu Akademi Berbagi serta apa saja aktifitas yang dilakukannya selama ini. Oleh karena itu, berikut akan saya berikan sedikit penjelasannya.

Thursday, April 17, 2014

Kiprah Akademi Berbagi, Komunitas Ilmu Pengetahuan

Sekolah Gratis, Sajikan Pengetahuan Sesuai Keinginan Anggota

Meningkatkan ilmu pengetahuan tidak hanya di bangku sekolah ataupun melalui perkuliahan. Upaya itu bisa juga dilakukan dengan menggandeng komunitas pecinta ilmu pengetahuan di Kota Pontianak. Kali ini, telah hadir komunitas yang patut diacungi jempol, yakni “Akademi Berbagi”. Komunitas ini ada untuk semua kalangan.

AIRIN FITRIANYAH, PONTIANAK

DI Ruang Redaksi Pontianak Post, sekira pukul 12.30, sebanyak tiga puluh peserta mengikuti kegiatan Akademi Berbagi. Kali ini, tema kegiatan yang diusung yaitu “Public Speaking”. Penyelenggara mendatangkan narasumber yang berpengalaman di bidangnya, dari Radio Vollare. “Kita hadirkan narasumber yang berkompeten, baik praktisi di lapangan, maupun dosen di kampus,” kata Iwan Setiawan, Kepala Sekolah Akademi Berbagi, Sabtu (12/4).

Menurut Iwan, akademi berbagi tak hanya menyuguhkan materi yang telah diprogramkan, tetapi juga menyajikan pengetahuan yang diinginkan anggota komunitas. Semua disajikan secara gratis untuk semua kalangan“Untuk materi pendidikan kita bebas. Seperti materi yang pernah diberikan yakni enterpreneurship, bisnis, kiat menulis di blog, teater, dan penulisan jurnalistik.
ANTUSIAS: Para peserta kegiatan Akademi Berbagi antusias mendengarkan materi yang disampaikan dari narasumber, di Ruang Redaksi Pontianak Post, kemarin. DEFRY SHANDO/PONTIANAKPOST

Namun semua materi tergantung dari keinginan peserta, begitu juga dengan pembicaranya disesuaikan,” ucap pria yang juga seorang pandita di Vihara.Pemateri Public Speaking, Jerry menyampaikan kegiatan yang dilaksanakan Sekolah Akademi Berbagi ini sangat bagus. Sebab jarang ada komunitas belajar yang mau ikut terjun dalam pembinaan wawasan secara bersama-sama. Namun kali ini berbeda, ternyata antusiasme peserta dalam mengikuti mata pelajaran public speaking ini sangat ramai.

“Saya melihat banyak audiens yang bertanya tetang bagaimana berkomunikasi secara efektif. Pada intinya komunikasi efektif apabila adanya kesamaan persepsi yang terjadi, baik sifatnya komunikasi satu arah maupun dua arah,” tandasnya.Jerry menambahkan dalam materi public speaking, komunikator perlu mencari topik yang tepat sebelum melakukan pembicaraan kepada komunikan. Hal ini supaya pesan yang ingin disampaikan kepada khalayak ramai mejadi terarah.

Selain itu dia juga menyarankan dalam mengasah kemampuan berbicara di hadapan publik, peserta perlu melakukan latihan sendiri, terutama dengan membiasakan diri untuk berbicara di depan umum. “Untuk mengatasi demam panggung, obatnya harus sering berbicara di depan umum. Sebab secara perlahan-lahan, dengan latihan berbicara di depan umum, kita akan terbiasa. Tapi dengan catatan kita harus berani memulainya,” ujar Jerry.

Relawan Akademi Berbagi, Asep Haryono, mengungkapkan ajang sekolah gratis terlaksana dukungan dari berbagi pihak, di antaranya Pontianak Post dan relawan akademi berbagi lainnya. Dia mengatakan materi yang disampaikan kali ini adalah yang kesepuluh. Asep sudah mengikuti delapan materi. “Senang bisa berada di sini karena berkaitan dengan ilmu. Apalagi kegiatan ini bersifat sosial tanpa dipungut biaya,” ujarnya.

Asep menungkapkan, kegiatan ini dilaksanakan setiap dua bulan sekali. Informasi disebar antar-anggota melalui akun twitter@akademi berbagi pontianak. “Kita bisa bertemu dua bulan sekali ini karena melihat informasi di twitter. Hanya media ini satu-satunya jaringan komunikasi yang menjadi unggulan untuk mempertemukan kami semua,” ujarnya.  Asep mengajak semua kalangan untuk ikut berpartisipasi demi menambah ilmu dan wawasan. “Jangan berhenti mengarungi samudera ilmu karena atas dasar itu manusia akan ditinggikan derajatnya,” pesannya. (*)

Friday, April 11, 2014

Local Leadership Day (LLD) II 4-7 Maret 2014 di Salatiga

Tidak kurang sekitar 35 (Tiga Puluh lima) perwakilan Akademi berbagi dari Seluruh Indonesia hadir dalam gelaran Local Leadership Day (LLD) II tahun 2014 ini.    Beberapa kegiatan yang berhasil diselenggarakan dalam hari kedua LLD II ini antara lain adalah Sesi yang dibawakan oleh 3 Pijar.  Siapakah itu 3 Pijar?  Biar lebih akrab nama bekennya adalah mba Yanti , Bang Zul dan Bang Jansen.  Mau kenal langsung dengan mereka via Twitter? Why not.   Silahkan kontak mereka di @Yantinisro @6ang_joel dan @logamberat   Nah mudah kan?    Terima Kasih buat mba Ai, Founder Akademi Berbagi @akademiberbagi yang sudah memberikan koreksinya.  Siapa saja yang menjadi pemateri lainnya?

Mereka adalah mas Roby Muhammad.  Pemilik akun @robymuhamad ini dikenal sangat luas pengetahuan dan wawasannya  Selain itu juga ada nama Mas Donny BU dengan akun twitternya dengan nama yang sama @donnybu.  Sahabat blogger semuanya bisa mengakses tulisan dan karya mas Donnybu ini dihalaman situs resminta di sini.  "Kami adalah para pengejar mimpi" kata mas Roby Muhammad dalam sebuah sesi yang dibawakannya kepada para Akberian (sebutan bagi pada Relawan Akademi Berbagi)

Materi yang dibawakan mas Donnybu adalah "Internet Safety, Internet Rights, Internet Governance".  Seperti apakah itu yang namanya Internet Sehat?  Ada banyak jawaban yang diajukan para Akberian dalam pertemuan itu. "Internet sehat itu adalah internet yang tidak sakit"  kata salah seorang perwakilan Akberian, sontak jawaban tersebut mengundang gelak tawa. Bukan mentertawakan jawabannya tetapi lebih kepada penyampaiannya yang jenaka. "Bagaimana memberikan edukasi kepada masyarakat akan interet safety ini adalah dengan inform, engage dan support" kata mas Donny BU.


Jembatannya Roboh
Untuk membuat suasana cair karena materi yang dibawakan oleh amazing 3 Pijar ini maka dibuatlah beberapa program kegiatan yang memancing daya nalar, kreatifitas dan juga kejelian dari para Akberian yang berjumlah sekitar 200 orang dari 35 kota perwakilan Akademi Berbagi dari seluruh Indonesia.  Sesi Perkenalan misalnya, semua perwakilan dari Akber seluruh Indonesia maju satu satu untuk memperkenalkan dirinya termasuk perwakilan Akademi Berbagi Pontianak, saya sendiri.  Saya hadir di even ini untuk menjalankan amanah dari Kepala Sekolah Akademi Berbagi Pontianak yakni  Bang Iwan Setiawan


Selain perkenalan diri dan memperkenalkan akber di kota masing masing, para peserta LLD II juga diminta saling berhadapan untuk memperkenalkan diri satu sama lainnya, dan berpencar mencari yang lain untuk berkenalan dengan singkat.  Suara riuh akhirnya membahana di mana mana.   Semua peserta dibagi bagi dalam kelompok kecil terdiri atas 6 Akber dari kota yang diusahakan berbeda beda.  Kelompok kami bernama "Air Putih" keren dan sederhana kan?   Kenapa AIR PUTIH? " Karena Air Putih itu jernih, dan menyehatkan dan dibutuhkan oleh banyak orang itulah air putih" kata Akberian bernama Inri, Akberian Cewek perwakilan Akber Solo

Kegiatan lainnya adalah membuat Story Board yang merupakan refleksi cita cita para Akberian di masa depan.  Dengan menggunakan kliping koran yang sudah disediakan juga pensil  , spidol, dan lem.  Setelah story board vision masing masing dibuat, maka setiap anggota kelompok memperkenalkan story board cita citanya dalam kelompoknya sendiri.  Juga ada sharing story board anggota kelompok kepada yang lainnya.  Dengan berdiri di atas meja dengan lantang memperkenalkan visi dan misinya.

Kemuduan ada Game membuat jembatan yang terbuat dari bahan kertas.  Ini termasuk unik juga karena ketahanan kertas yang dibuat masing masing kelompok akan menjalani "ujian" kekuatannya dengan Bola dan ditimpa beban beberapa buku yang tebal dan berat.  Kelompok "Air Putih" kami belum beruntung, ROBOH kabeh saat di tes pertama. Hiehiheiehiehiee. Tidak apa yang penting Happy sesuai dengan slogan Akademi Berbagi - "Berbagi bkin Happy".  


Mysterious Gift
Acara hari ke 2 ini akhirnya mencapai puncaknya setelah acara dinner atau makan malam. Yakni Api Unggun.   Dalam acara Api Unggun ini unik juga.  Selain ada acara nanyi, gitaran, dan joget joget juga ada acara Hadiah misterius atau Mysterious Gift.   Setiap peserta akan diberikan satu kertas kecil  yang berisi nama seorang perwakilan Akademi Berbagi (Akberian).  Nah siapapun yang tertera di dalam kertas kecil masing masing itu harus dirahasiakan.   Nah nama dalam kertas kecil itulah akan mendapatkan hadiah atau bingkisan berupa apa saja dari  yang bersangkutan.  Hadiah itulah yang akan diberikan di dalam acara Api Unggun nanti malamnya.

Sayangnya acara pemberian Hadiah misterius atau Mysterious Gift. ini waktu sudah tidak mendukung,  Uniknya Api Unggunnya saja sudah padam.  Bahan baku kayu yang dijadikan Api Unggunnya sudah habis dan panitia sudah tidak ada stok kayu lagi yang buat bakaran api unggunnya.  Masa iya sih harus nebang pohon dulu buat dijadikan bahan baku Api Unggun? Hiehiehe tidak la yauu.    Jadi acaranya tidak ada Api Unggun walaupun judul acaranya Api Unggun.   Sayang sekali saya belum sempat memberikan bingkisan untuk partner Mysterious Gift saya itu.  BERSAMBUNG.   (Asep Haryono)


Suasana Dalam Kelas - Foto Asep Haryono
KELAS : Begitu sesi pencerahan dari Amazing 3 Pijar selesai, acara dilanjutkan dengan aktifitas relawan dengan games dan aneka action plan.   Foto Asep Haryono

Saling memperkenalkan diri
HADAPAN : Acara perkenalan juga dilanjutkan antar individu dan antar kelompok. Satu selesai silahkan cari yang lain untuk saling berkenalan.  Mirip semut gitu deh sekali ketemu "salaman".   Foto Asep Haryono

Perkenalan dalam kelompok
KELOMPOK  : Akberian Solo, IRNI, saat memperkenakan dirinya dalam kelompok "Air Putih" , kelompok kami di ajang sesi perkenalan diri di kelas.   Foto Asep Haryono

membuat story board
 STORY BOARD : Tugas berikutnya adalah membuat story board.  Visi atau cita cita yang diwujudkan dalam sketsa kliping.  Masing masing harus dapat menjelaskan hasil karyanya kepada kelompok.  Foto Asep Haryono
Membacakan hasil karyanya
  NAIK MEJA :  Ada sesi sharing bersama.  DIpilih secara acak.  Kepada yang kena tunjuk silahkan naik ke atas meja dan perkenalkan visi dan cita cita dalam StoryBoard yang dibuatnya itu   Foto Asep Haryono
membuat jembatan
  JEMBATAN :  Nah dalam sesi ini kelompok "Air Putih" kami kalah telak. Hiehiehe. Jembatan kertasnya tidak lolos uji melewati Bola dan menahan beban Buku.  Tak apa yang penting Happy   Foto Asep Haryono
Kelompok Air Putih
  AIR PUTIH : Inilah formasi lengkap kelompok AIR PUTIH.  Kelompok yang tak termenangkan dalam sesi pembuatan jembatan kertas ini. Hihihihiihie.  Kelompok kami gabungan dari berbagai kota.  Foto Istimewa
Api Unggun
 API UNGGUN :  Sesi terakhir menjelang hari terakhir Ahad 9 Maret 2014 adalah APi Unggun    Ada joget, lagu melow melow dan rock membahana di sini  Ada sajan snack juga loh  Ahayyyyyyy  Foto Asep Haryono
Tea Time
LOBI :  Acara istirahat baik itu coffee break atau lunch dimanfaatkan untuk saling lobi antar akberian tiap kota di Indonesia.  Saatnya melobi dan memperluas network ya disini ajangnya,  Foto Asep Haryono


Penutup

Setelah semuanya beres dan menjelang makan Siang,  dari panitia penyelenggara  LLD II Salatiga ini kemudian membagikan cinderamata dan souvenir dari beberapa SPONSOR yang sudah menjadi team work Akademi Berbagi dalam LLD II ini diantaranya adalah KOMPAS, Manulife Financial dan Telkomsel.  Dari KOMPAS juga saya mendapat souvenir berupa T-Shirt yang dibagikan oleh para Panitia LLD II ini.  Semua perkalian eh salah perwakilan dari lebih dari 30 (tiga puluh) kota ini mendapatkan 1 (satu) buah kaos.   Selain itu ada juga aneka Game dan Door Prize yang dipandu oleh mas Indra Y Yosodihardjo @indrayust yang bertindak sebagai Master Ceremony (MC).

Selama 3 (tiga) hari kami semua para Akberians dari seluruh Indonesia tumplek di Gelaran Local Leaders Day 2014  yang diperkirakan lebih dari 200 (Dua Ratus) orang ini.  Ada banyak "oleh oleh" yang sudah dirasakan oleh semua Akberians.   Saya pribadi melihat secara keseluruhan penyelenggaraan di Gelaran Local Leaders Day 2014   berhasil sukses.  Tampak sistim manajemen waktu mulai dari penjemputan, isi materi yang full oleh pengajar yang professional hingga proses pemulangan peserta semuanya lancar.  Saya salut atas semua pihak yang sudah bekerja keras siang malam dan sudah bersusah payah demi kesuksesan
di Gelaran Local Leaders Day 2014 Salatiga ini.   Well done 

Kemampuan mengolah dan memanage diri sendiri menjadi seorang volunteer yang mumpuni, punya ketangguhan dalam memimpin dan mengembangkan diri dan memecahkan masalah menjadi salah satu "oleh oleh" dari gelaran LLD II tahun 2014 ini.  "Oleh Oleh" yang bisa dibawa pulang di kota masing masing akberians. Mari kita bangun Indonesia yang lebih baik.  Seperrti dalam kutipan di awal tulisan  "LLD bukan untuk Akademi Berbagi. Tapi untuk relawannya. Saatnya semua relawan memperkuat diri sendiri. Untuk bermanfaaat bagi kotanya" -  pesan Mba Ai , founder Akademi Berbagi.   Sampai jumpa lagi dalam  Local Leaders Day 2016 mendatang (Asep Haryono)

Tuesday, March 4, 2014

Peran Media Dalam Publikasi Kegiatan Akber Pontianak


Sudah bukan rahasia lagi bahwa pernan Sosial Media sangat penting dalam membantu menyebar luaskan informasi atau kegiatan yang diadakan oleh Akademi Berbagi Pontianak ini,   Selama ini memang masigh berkutat di ajang jejaring sosial media Twitter resmi Akademi Berbagi (Akber) Pontianak yang berlamat di @AkberPTK tersebut.   Saat tulisan ini diturunikan jumlah follower Akademi Berbagi (Akber) Pontianak masih di angka 200 an .  Masih banyak yang harus dilakukan lagi agar semakin banyak warga setempat warga lokal Pontianak pada khususnya untuk menjadi sahabat Relawan Akademi Berbagi Pontianak atau Akber Pontianak ini. 

Saya jadi teringat materi Workshop Twitter yang baru baru ini diselaenggarakan oleh American Corner (AMCOR) yang berlokasi di dalam kampus Universitas Tanjungpura Pontianak pada bulan Juli 2012 yang lalu.  Nah  Materi yang disampaikan  Prof.Mindy McAdams  mulai dari pengertian dasar mengenai "Global Journalism" hingga kepada pemanfaatan Sosial Media Twitter atau jejaring sosial sebagai salah satu cara untuk mempublikasikan berita dan informasi kepada dunia juga di sampaikan. Tidak ada materi yang dibagikan atau bahan workshop yang disampaikan Prof.Mindy McAdams tersebut karena semuanya bisa di download di alamat website yang beliau sampaikan kepada para peserta.
Dari segi judul dan materi workshop bagi mereka yang sudah paham dunia Jurnalistik atau setidaknya sudah sering mendengar atau membaca informasi tentang jurnalistik tentu tidak akan asing dengan judul materi yang dibawakan Prof.Mindy McAdams tersebut. Namun kita harus menghargai para peserta yang masih awam atau baru akan mengenai dunia jurnalistik atau ingin mengetahui apa sih Jurnalistik dari kaca mata seorang pakar seperti Prof.Mindy McAdams tersebut, nah ini yang menarik menurut saya. Nah dari sinilah peran Sosial Media seperti Facebook dan Twitter merupakan kombinasi yang dahsyatn menurut saya dalam mempromosikan kegiatan kelas Akademi Berbagi Pontianak.

Jangan lupa juga bahwa peran Media Cetak seperti misalnya Surat Kabar dan Majalah juga memegang peranan yang tidak bisa diremehkan begitu saja.  Dengan semakin massive nya informasi global yang disebarkan dalam jejaring sosial media berbasis internet, dukungan penyebaran informasi melalui Media Cetak atau Surat Kabar juga dirasakan perlu. Salah satu alasannya adalah koran lokal di daerah seperti di Kota Pontianak, koran lah yang nyaris masuk ke dalam pelosok pelosok dusun atau kampung.  Tidak semua orang bisa akses Internet atau Twitter, namun penetrasi Koran bisa menjangkau mereka.

Akademi Berbagi (Akber) Pontianak sudah  lama menjalin kerja sama dengan salah satu Media Cetak terbesar di Kalimantan Barat yakni Harian Pontianak Post.  Walaupun Harian ini memang merupakan salag satu Group atau anak perusahaan yang tergabung dalam jaringan Jawa Pos News Network (JPNN) yang nota benenya adalah milik salah satu Calon Presiden,  Akademi Berbagi (Akber) Pontianak adalah INDEPENDENT dan NETRAL.   Kerja sama di sini hanya membantu PUBLIKASI kegiatan Akber Pontianak saja dan penyediaan tempat (Venue) untuk penyelangaraan kelas Akber Pontianak. Tidak ada lebih dari  itu.   Akademi Berbagi (Akber) Pontianak kini memiliki "network" untuk menyebar luaskan informasi kegiatan Kelas Akber salah satunya adalah melalui peranan Media Cetak tersebut.   (Asep Haryono)

Monday, March 3, 2014

Dokumentasi Foto


Terimakasih pengajar,para peserta kelas,dan volunteer yg telah dtg dikelas ke 7 kita.semoga semua jadi bermanfaat:)
Terimakasih pengajar,para peserta kelas,dan volunteer yg telah dtg dikelas ke 4 - Teater.
Dua pemateri kita lagi beraksi, bg dan kak

SANTAI : Kelas Akademi Berbagi selalu "sersan" alias Serius tapi santai .  Temanya Kiat menulis enak bersama Pak Salman.   Foto Asep Haryono
Nah ini pembukaan
Vola guru tim dkk tim dkk & peserta kelas 4 Akber Pontianak
Okeee bang siap memulai materi ttg Social Media..

ATASE PERS :  Bapak Phillip W Roskamp (ditengah) Atase Pers Kedutaan Besar Amerika Sertikat, didampingi stafnya. Dan mas Shafiq Pontoh berbaju merah di sebelah kanan.  Foto Asep Haryono

Volunteer




Tercatat sudah sampai pada kelas 7 sudah digelar oleh Akademi Berbagi (Akber) Pontianak ini yang terakhir adalah bersama pembicara (keynote speaker) raja Bisnis Nasi Uduk di Pontianak dengan tema "Find Your Passion" nya yang sudah digelar dengan sukses.    "Rencana ke depannya Akademi Berbagi Pontianak akan menggelar kelas secara kontinyu dan konsistes setiap 2 (dua) bulan sekali, dan rata rata kunjungan atau peserta yang hadir dalam kelas kelas sebelumnya antara 20 sampai dengan 30 orang" kata Bang Iwan Setiawan , Kepala Sekolah Akademi Berbagi ,dalam suatu kesempatan.

Berikut ini adalah para relawan Akademi Berbagi (Akber) Pontianak


Djunita P. Indah
@Djoenita
Dwi Wahyudi
@bloggerborneo
Iwan Setiawan
Kepala Sekolah Akademi Berbagi Pontianak

@XetiIwan


Arya Pratama Surya Anggara
@AriaPSAnggara
Asep Haryono
@AriaPSAnggara

Tentang Akademi Berbagi Pontianak

Iwan Setiawan. Kepala Sekolah Akademi Berbagi (Akber) Pontianak

"Salah satu kegiatan kami antara lain adalah memasyarakat masyarakat untuk aktif dalam bidangnya masing masing dan berbagai informasi dan pengetahuan bersama sama, dan itulah yang mendasari komunitas Akber atau Akademi Berbagi  Pontianak ini buat kawan kawan semua ketahui"  kata Bang Iwan yang bisa di follow twitterya di @XetiIwan ini.  Beliau mengatakan hal tersebut saat Akber Pontianak mendapat kunjungan Atase Pers Kedutaan Besar Amerika Serikar , Mr Phillip W Roskamp , beserta stafnya pada hari Sabtu, 22 Februari 2013 yang lalu

Awal berdirinya Akademi Berbagi (Akber) Pontianak diawali dengan pertemuan antara Bang Iwan Setiawan , mas Shafiq Pontoh. dan mba Ai di sebuah tempat di Jakarta tahun 2013 yang lalu,. Dari sinilah ide nya kemudian berkembang sehingga proses kelahiran Akber Pontianak menjadi seperti sekarang ini.  Tepatnya di bulain Mei 2013 yang lalu Akademi Berbagi (Akber) Pontianak ini secara resmi berdiri.  Sejatinya belum pernah ada upacara atau pesta resmi atau semacam celebration peresmian Akademi Berbagi (Akber) Pontianak.  Mengalir begitu saja dengan langsung in action menggelar kelas kelasnya.

Tercatat sudah sampai pada kelas 7 sudah digelar oleh Akademi Berbagi (Akber) Pontianak ini yang terakhir adalah bersama pembicara (keynote speaker) raja Bisnis Nasi Uduk di Pontianak dengan tema "Find Your Passion" nya yang sudah digelar dengan sukses.    "Rencana ke depannya Akademi Berbagi Pontianak akan menggelar kelas secara kontinyu dan konsistes setiap 2 (dua) bulan sekali, dan rata rata kunjungan atau peserta yang hadir dalam kelas kelas sebelumnya antara 20 sampai dengan 30 orang" kata Bang Iwan Setiawan dalam suatu kesempatan.   (Asep Haryono)

Friday, February 21, 2014

Kiat Menulis Yang Enak Bersama Pak Salman

Catatan Asep Haryono

Sekitar 20 (Dua Puluh) anggota Akademi Berbagi (AKBER) Pontianak yang dimotori oleh bang Angga atau kepanjangan dari Bang Aria S Anggara akhirnya berhasil landing di lantai 5 Gedung Graha Pena Pontianak Post hari Sabtu  tanggal 18 Mei 2013 yang lalu.  Sudah lama memang namun memori kegiatan itu masih terpatri (Taela bahasanya) dalam ingatan saya.  Berikut catatannya yang saya buat dalam 1 halaman saja. Tidak bersambung.
Para Akberian (sebutan para anggota Akademi Berbagi-red) Diterima secara langsung oleh punggawa Pontianak Post siapa lagi kalau bukan Bang Salman , Editor In Chief Pontianak Post yang sudah siap hari itu untuk berbagi dengan teman teman dari Akademi Berbagi (AKBER) Pontianak.  Secara kebetulan juga materi yang akan di share (berbagi-red) adalah "Bagaimana membuat tulisan yang enak dibaca" sangat menyedot perhatian dari teman teman AKBER untuk mengikuti workshop Jurnalistik ini sampai tuntas sampai selesai.

Acaranya sendiri berlangsung dari jam 14.30 WIB (Lebih lambat 30 menit dari jadual semula yang dijadulkan tepat pada pukul 14.00 WIB).  "Selamat datang di Graha Pena Bang" saat saya menyapa bang Arya yang bertubuh cukup besar menurut ukuran saya ini.  "Saya sudah dapatkan beberapa pesertanya, dan mudah mudahan sekitar 20 orang akan hadir di acara ini" kata Bang Arya.  Tenang saja, dijamin telat dari jadual jam 14.00 WIB soalnya orang Indonesia sudah kondang jam karetnya hihihihi
Kelas Kedua
Tak banyak kata sambutan yang disampaikan oleh Bang Aria mengiringi "squad" Akademi Berbagi yang hadir di hari itu mengingat waktu yang sudah berjalan dari semestinya jam 14.00 WIB sebenarnya sudah harus dimulai, maka Pak Salman, Pimred Pontianak Post pun langsung memberikan sambutan awalnya menyambut kedatangan kawan kawan dari Akber Pontianak ini. 

"Selamat datang di Graha Pena ini, dan maaf tadi agak sibuk karena ikut mendampingi Pak Dahlan Iskan (Menteri BUMN-red) yang datang ke Kalimantan Barat ini tadi mendarat dahulu di Ketapang" kata Pak Salman.  Kelas pun langsung panas dengan sajian istimewa dari Pak Salman dengan materi kuliahnya yang berisi dan berjudul "Diklat Jurnalistik untuk Koran Sekolah" dengan bantuan slide yang ditembakkan ke layar di depannya.

PRAKTEK : Seorang peserta langsung mempraktekkan ilmu Jurnalistiknya langsung di depan komputer.  Foto Asep Haryono

SANTAI : Kelas Akademi Berbagi selalu "sersan" alias Serius tapi santai .  Foto Asep Haryono

SERU :  Pak Salman, Editor In Chief  Pontianak Post saat mengevaluasi "PR" yang sudah dikerjakan kawan kawan dari Akademi Berbagi.  Bener semua kan pak? Hehehe  Foto Asep Haryono

 "Jadi gitu ya sodara sodaraaa..."  gitu ya Bang Aria ?.  Foto Asep Haryono

Sekitar 20 (Dua Puluh) anggota Akademi Berbagi (AKBER) Pontianak yang dimotori oleh bang Angga atau kepanjangan dari Bang Aria S Anggara ini juga berlatih secara langsung bagaimana membuat kalimat berita atau paragraf yang menarik sesuai dengan kaidah kaidah dasar Jurnalistik yang sudah disampaikan dengan sangat jelas oleh Pak Salman, Pimred Pontianak Post.

Satu persatu para peserta Akademi Berbagi (AKBER) Pontianak ini menjajal ilmu yang sudah diperolehnya dengan berlatih membuat tugas yang diberikan hari itu, dan langsung dikoreksi oleh Pimred Pontianak Post.  Banyak sekali juga pertanyaan pertanyaan yang dilontarkan para relawan dan anggota Akademi Berbagi (AKBER) Pontianak ini dan semuanya dijawab oleh Pak Salman.

Kleping Koran Pontianak Post

Akademi Berbagi memang pertama kali diluncurkan atau digagas oleh pendirinya yang bernama Ainun Chomsun dengan akun resmi twitternya @pasarsapi adalah juga seorang Ibu sekaligus penggiat berbagai aktifitas seperti  Social Media Strategist | founder & volunteer @akademiberbagi.  Kawan kawan semuanya silahkan mention twitter beliau dan juga silahkan mampir ke situs resmi beliau yang beralamat di http://www.ainun.net kapan saja

Kelas Pertama Akademi Berbagi ini sebenarnya sudah dilaksanakan di Pontianak beberapa waktu yang lalu dengan mengambil set lokasi di gedung TELKOM Pontianak dengan tema Pelatihan Blogger yang dimotori langsung oleh Bang Iwan dan Bang Dwi Wahyudi dari Blogger Borneo Pontianak. Bagi yang mau ikut gabung dengan Akademi Berbagi (AKBER) Pontianak silahkan menghubungi via email iwanxeti@yahoo.co.id atau via twitternya di @XetiIwan   (Asep Haryono)